Sabtu , 20 April 2024
ttps://henrygrimes.com https://timeoutbengaluru.net https://vastico.com https://businessnextday.world https://austinlimousineservice.com https://greentruckgrocery.com https://reddstewart.com https://mycashbacksurveys.com https://rebelvps.com https://cms-bg.org https://posekretu.net https://allcastiron.com https://la-carpet-mattress-cleaning.com https://handjobvideo.org https://laveilleuse.org https://cornishduck.com" https://insidestopandshop.us https://hounslow-escorts.com https://slowfoodindy.com https://yourtoonz.com https://pistolsm2020.org https://abcerotik.de https://carmengagliano.com https://arquidiocesiscali.org https://soundtrackmusicfestival.com https://handplanegoodness.com https://tandembar.net https://marineshelpingmarines.org https://humidifiermentor.com https://cabarethotspot.com https://cocos2d-objc.org https://smartbudsthrives.com https://westhollywoodlifestyle.com https://rwshomeservicecontracts.com https://stars-cash.com https://thesacredspirit.net https://worldheritagephl.org https://bestbodybuildingsupps.com https://kourtney-daily.com https://alcc-research.com https://janpac.com https://suprematextilonline.com https://aqualifestyle-france.com https://aubergedechabanettes.com https://www.jpier.org/amp/joker123/ http://154.90.49.213/ https://66.42.60.79/ https://94.176.182.83/ https://31.222.229.226/ https://ihumpedyourhummer.com https://iamhist.org https://ajustbrewcoffee.org https://top-bookmark.info https://abdelkawy.info https://autoinsuranceq.info https://bandieredipace.org https://paramoredigital.com https://camdenstreetarttours.com https://alexwilltravel.com https://mynameisdonald.com https://consiglionazionalegeologi.it https://addadileonardo.it https://SomersetBadminton.org.uk https://ebusinessbrief.com https://vlcshortcuts.com https://SunInvent.net https://nike-roshe-run.net/ slot gacor
Beranda » Sains & Tekno » Twitter Tetap Melarang Jurnalis yang Menolak Menghapus Tweet Tertentu
Elon Musk. (Foto: net)

Twitter Tetap Melarang Jurnalis yang Menolak Menghapus Tweet Tertentu

Twitter masih melarang beberapa jurnalis terkemuka dari platform media sosial yang menolak menghapus tweet yang diperintahkan untuk dihapus.

Setelah kontroversi tindakan Twitter Elon Musk mem-boot beberapa jurnalis dari Twitter awal bulan ini, Musk mengumumkan dia akan setuju untuk mengizinkan wartawan kembali. Tapi mereka harus menghilangkan tweet tertentu. Wartawan yang tidak mematuhi tetap dilarang, ungkap para jurnalis.

Tweet yang disengketakan menyebutkan atau menautkan ke akun Twitter @ElonJet, yang telah melacak penerbangan jet pribadi Musk menggunakan informasi yang tersedia untuk umum. Musk mengklaim pelacakan penerbangannya berisiko pada keselamatannya – meskipun dia telah memposting lokasi real-time-nya sendiri, termasuk ketika dia menghadiri final Piala Dunia di Qatar pada hari Minggu lalu.

Tetapi tidak satu pun dari tweet jurnalis yang dilarang tentang @ElonJet mengungkapkan informasi tentang Musk atau lokasi jetnya, terlepas dari klaim Musk bahwa jurnalis telah memposting “koordinat pembunuhan”, The Washington Post melaporkan.

Para jurnalis telah menunjukkan bahwa tweet mereka adalah bagian dari pelaporan yang sah.

Simak juga:  Ladang Dakwah Selama Pandemi Melalui Media Sosial

Banyak jurnalis yang dikucilkan mencurigai Musk – yang telah menggambarkan dirinya sebagai “absolute kebebasan berbicara” – menyimpan dendam lain terhadap mereka atas liputan tentang dia.

“Aturannya sewenang-wenang dan berubah-ubah,” kata wartawan Steve Herman, kepala koresponden nasional Voice of America, kepada Post. “Mereka tampaknya didasarkan pada keinginan pemilik platform.”

Reporter Washington Post Drew Harwell mengatakan dia tidak berniat menghapus tweet yang merujuk pada penangguhan pesaing Twitter Mastodon oleh Musk melalui tautannya ke versi @ElonJet.

“Tidak. Saya tidak menghapus tweet yang berisi informasi faktual dan tidak melanggar aturan siapa pun,” kata Harwell. “Itu platformnya. Dia bisa melarang siapa pun yang dia inginkan. Dan kita dapat menunjukkan bagaimana dia membuat aturan dalih yang kebetulan menargetkan jurnalisme yang tidak dia sukai.

Micah Lee dari Intercept mengajukan banding ke Twitter atas pengusirannya, katanya dalam sebuah artikel, karena dia menulis bahwa dia tidak ingin “berlutut kepada Raja Gila Twitter.” Twitter menjawab bahwa itu tidak akan membatalkan keputusan tersebut, lapor Lee.

Simak juga:  Kisah Kopi Dari Mintaraga Pakasi Di Antara Puisi dan Musik

“Saya telah menulis secara kritis tentang miliarder Elon Musk sejak dia mengambil alih Twitter – terutama tentang kemunafikan “kebebasan berbicara” dan penyensoran akun sayap kirinya,” tulis Lee. “Ini pasti membuatnya marah.”

Ryan Mac dari New York Times, Donie O’Sullivan dari CNN dan Susan Li dari Fox Business, juga masih dilarang di Twitter.

Musk tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Pejabat Perserikatan Bangsa-Bangsa mengecam “preseden berbahaya” dari tindakan keras Musk terhadap jurnalis.

Para pemimpin Uni Eropa memperingatkan bahwa tindakan Musk telah bertentangan dengan peraturan digital benua yang memastikan kebebasan berbicara.

 

Source: huffpost

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *