Minggu , 25 Juli 2021
Beranda » Kesehatan » Rumah Sakit India dibanjiri oleh Virus Corona

Rumah Sakit India dibanjiri oleh Virus Corona

India memerintahkan angkatan bersenjatanya pada hari Senin untuk membantu mengatasi infeksi virus korona baru yang melonjak membanjiri rumah sakit, karena negara-negara termasuk Inggris, Jerman, dan Amerika Serikat berjanji untuk mengirim bantuan medis yang mendesak. Dalam pertemuan dengan Perdana Menteri Narendra Modi, Kepala Staf Pertahanan Jenderal Bipin Rawat mengatakan oksigen akan dilepaskan ke rumah sakit dari cadangan angkatan bersenjata dan pensiunan personel medis militer akan bergabung dengan fasilitas kesehatan COVID-19.

Dan jika memungkinkan, infrastruktur medis militer akan tersedia untuk warga sipil, kata pernyataan pemerintah, ketika infeksi virus korona baru mencapai rekor puncak untuk hari kelima.

“Udara, Kereta Api, Jalan & Laut; Langit & bumi sedang digerakkan untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh gelombang COVID19 ini,” kata Menteri Kesehatan Harsh Vardhan di Twitter.

Modi pada hari Minggu mendesak semua warga untuk mendapatkan vaksinasi dan untuk berhati-hati di tengah apa yang dia sebut sebagai “badai” infeksi, sementara rumah sakit dan dokter di beberapa negara bagian utara memasang pemberitahuan mendesak yang mengatakan mereka tidak dapat mengatasi arus masuk.

Di beberapa kota yang paling parah terkena dampak, mayat dibakar di fasilitas darurat yang menawarkan kremasi massal. Negara bagian selatan Karnataka, rumah bagi kota teknologi Bengaluru, memerintahkan penguncian 14 hari mulai Selasa, bergabung dengan negara bagian industri barat Maharashtra, di mana penguncian berlangsung hingga 1 Mei, meskipun beberapa negara bagian juga ditetapkan untuk mencabut langkah-langkah penguncian minggu ini. .

Pengekangan tambal sulam, yang dipersulit oleh pemilihan lokal dan pertemuan festival massal, dapat memicu wabah di tempat lain, karena infeksi meningkat sebesar 352.991 dalam 24 jam terakhir, dengan rumah sakit yang ramai kehabisan pasokan oksigen dan tempat tidur.

Simak juga:  Dakwah Seru di Masa Pandemi

“Saat ini rumah sakit itu dalam mode mohon-dan-pinjam dan itu adalah situasi krisis yang ekstrim,” kata juru bicara Rumah Sakit Sir Ganga Ram di ibukota, New Delhi.

 

API
Menyusul kebakaran di rumah sakit di pusat industri berlian barat Surat, lima pasien COVID-19 meninggal setelah dipindahkan ke rumah sakit lain yang kekurangan ruang di unit perawatan intensif mereka, seorang pejabat kota mengatakan kepada Reuters.

Saluran televisi NDTV menyiarkan gambar tiga petugas kesehatan di negara bagian Bihar timur sedang menarik tubuh di sepanjang tanah dalam perjalanan ke kremasi, saat tandu kehabisan tenaga.

“Jika Anda belum pernah pergi ke kremasi, bau kematian tidak pernah meninggalkan Anda,” kata Vipin Narang, seorang profesor ilmu politik di Massachusetts Institute of Technology (MIT) di Amerika Serikat, di Twitter.

“Hati saya hancur untuk semua teman dan keluarga saya di Delhi dan India yang mengalami neraka ini.”

Pada hari Minggu, Presiden Joe Biden mengatakan Amerika Serikat akan mengirim bahan baku untuk vaksin, peralatan medis, dan alat pelindung. Jerman bergabung dengan semakin banyak negara yang menjanjikan pasokan.

Di Moskow, yang memperkirakan 50 juta dosis vaksin Sputnik V akan dibuat setiap bulan di India musim panas ini, seorang juru bicara Kremlin menyatakan keprihatinannya atas situasi tersebut.

India, dengan populasi 1,3 miliar, memiliki penghitungan resmi 17,31 juta infeksi dan 195.123 kematian, setelah 2.812 kematian dalam semalam, data kementerian kesehatan menunjukkan, meskipun para ahli kesehatan mengatakan angka tersebut mungkin berjalan lebih tinggi.

Lonjakan infeksi menghantam harga minyak di tengah kekhawatiran tentang penurunan permintaan bahan bakar di importir minyak terbesar ketiga dunia itu.

 

RALLY BACKLASH
Beberapa kota telah memerintahkan jam malam, sementara polisi memberlakukan jarak sosial dan pemakaian topeng. Politisi, terutama Modi, telah menghadapi kritik karena mengadakan aksi unjuk rasa selama kampanye pemilihan negara bagian yang menarik ribuan orang ke dalam stadion yang penuh sesak.

Simak juga:  Berlaku Mulai Minggu Pukul 00.00, Menlu Sampaikan Kebijakan Indonesia bagi Pendatang

Sekitar 8,6 juta pemilih diperkirakan akan memberikan suara pada hari Senin di negara bagian timur Benggala Barat, dalam tahap akhir dari kontes yang akan ditutup minggu ini. Juga pemungutan suara dalam pemilihan lokal adalah negara bagian terpadat di Uttar Pradesh, yang telah melaporkan rata-rata 30.000 infeksi setiap hari.

Permohonan Modi tentang vaksinasi datang setelah vaksinasi memuncak pada 4,5 juta dosis pada 5 April, tetapi sejak itu rata-rata mencapai sekitar 2,7 juta sehari, angka pemerintah menunjukkan.

Ahli virologi mengatakan lebih banyak varian virus yang menular, termasuk yang berasal dari India, telah memicu kebangkitan.

Pemerintah menyuruh orang-orang untuk tetap di dalam rumah dan mengikuti protokol kebersihan. “Tolong jangan mengundang orang ke rumah Anda … Ini menjadi jelas bahwa penularan virus ini lebih cepat,” kata pejabat kesehatan senior Vinod Kumar Paul.

Permintaan vaksin telah melampaui pasokan karena kampanye inokulasi meluas bulan ini, sementara perusahaan berjuang untuk meningkatkan produksi, sebagian karena kekurangan bahan baku dan kebakaran di fasilitas yang membuat dosis AstraZeneca.

Namun, pemerintah federal tidak akan mengimpor vaksin itu sendiri tetapi mengharapkan negara bagian dan perusahaan untuk melakukannya, sebagai langkah yang ditujukan untuk mendukung produsen dalam negeri.

Negara tetangga Bangladesh menutup perbatasannya dengan India selama 14 hari, kata kementerian luar negerinya, meskipun perdagangan akan terus berlanjut. Perjalanan udara telah ditangguhkan sejak Bangladesh memberlakukan penguncian pada 14 April untuk memerangi rekor infeksi dan kematian.

 

Sumber: reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

x