Senin , 29 November 2021
Beranda » Pariwisata » Perkiraan Pencabutan Pembatasan Perjalanan di Amerika Serikat

Perkiraan Pencabutan Pembatasan Perjalanan di Amerika Serikat

Amerika Serikat sedang bersiap untuk antrean panjang dan penundaan pada hari Senin ketika pembatasan dicabut pada pelancong internasional non-warga AS yang sepenuhnya divaksinasi terhadap virus corona, seorang pejabat senior mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat.

Pemerintahan Presiden Joe Biden “mengharapkan permintaan perjalanan yang terbatas yang berarti waktu tunggu yang lebih lama dari biasanya bagi para pelancong,” kata pejabat itu. Pemerintah meningkatkan staf ke tingkat pra-pandemi tetapi “antrean panjang diperkirakan terjadi pada hari-hari awal.”

Amerika Serikat pada hari Senin mencabut pembatasan perjalanan untuk pelancong udara yang divaksinasi penuh dari 33 negara dan di perbatasan daratnya dengan Meksiko dan Kanada, mengakhiri larangan masuk bersejarah untuk mengatasi penyebaran COVID-19 bagi sebagian besar populasi dunia.

Pejabat itu mengatakan lalu lintas perbatasan darat telah mencapai sekitar 70% dari level 2019 di perbatasan Barat Daya dan 30% dari level 2019 di perbatasan Utara.

Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS “akan terus menyesuaikan sumber dayanya untuk memenuhi tuntutan beban kerja lalu lintas dan memastikan keamanan operasional, sambil menyeimbangkan fasilitasi perdagangan dan misi keamanan nasionalnya,” kata pejabat itu. Wisatawan harus membiasakan diri dengan pedoman baru dan menyiapkan dokumentasi mereka sebelumnya, kata pejabat itu.

Simak juga:  BPPS dan Dinpar Sleman Gencarkan Promosi Pariwisata

Chief Executive Delta Air Lines Ed Bastian juga mengatakan para pelancong harus bersiap untuk antrean panjang mulai Senin.

“Awalnya akan sedikit ceroboh. Saya dapat meyakinkan Anda, sayangnya akan ada garis … tapi kami akan menyelesaikannya,” kata Bastian.

Delta mengatakan dalam enam minggu sejak pembukaan kembali AS diumumkan telah mengalami peningkatan 450% dalam pemesanan point-of-sale internasional.

United Airlines mengharapkan sekitar 50% lebih banyak total penumpang internasional masuk Senin dibandingkan dengan 1 November ketika itu sekitar 20.000.

Administrasi Biden telah mengadakan beberapa panggilan dengan maskapai penerbangan AS untuk mempersiapkan masuknya pelancong tambahan yang akan mulai tiba di bandara negara itu.

Pembatasan, diberlakukan pada awal 2020 selama pandemi, melarang sebagian besar warga negara non-AS yang dalam 14 hari terakhir telah berada di salah satu dari 33 negara – 26 negara Schengen di Eropa tanpa kontrol perbatasan, Cina, India, Afrika Selatan, Iran, Brasil, Inggris, dan Irlandia.

Juga pada hari Senin, aturan pelacakan kontak baru akan berlaku yang mengharuskan maskapai untuk mengumpulkan informasi dari penumpang udara internasional jika diperlukan “untuk menindaklanjuti dengan pelancong yang telah terpapar varian COVID-19 atau patogen lainnya.”

Simak juga:  Kisah Pandemi Covid-19 Dalam Gambar Anak

 

Sumber: reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *