Sabtu , 17 April 2021
Beranda » Humaniora » Pemandian Krakal Dulu Disukai Orang-orang Eropa
Hotel atau Badhotel Krakal di tahun 1925. (Java Post)

Pemandian Krakal Dulu Disukai Orang-orang Eropa

KEBERADAAN Pemandian Air Panas Krakal, Kebumen, tidak bisa lepas dari hasil penelitian yang telah dilakukan Dr. Kunert dan Dr. K. Baumgarten. Penelitian mereka terhadap sumber air panas di Krakal itu ternyata tidak sia-sia.
Karena pada tahun 1905 orang membaca di News of the Day for the Dutch East Indies,”Sejak 15 Agustus lalu, Pemandian Krakal yang terkenal bisa ditempuh dengan gerobak dari Kebumen dalam satu jam ini dibuka untuk umum. Dulunya pemandian yang tidak penting, sering dikunjungi dari waktu ke waktu oleh penduduk asli, sekarang telah menjadi tempat pemandian yang rapi, dengan kenyamanan yang cukup bagi orang Eropa. Ini dibagi menjadi tiga kelas, di mana kelas satu terutama untuk orang Eropa, dilengkapi dengan sangat rapi, berkat lantai yang terbuat dari ubin semen dan bak mandi marmer. Tarif dari ketiga kelas tersebut masing-masing adalah: 50, 25, dan 15 et. per kamar mandi.”

Dijelaskan juga di dalam News of the Day for the Dutch East Indies, “Bangunan ini memiliki galeri berputar dan area tempat duduk terpisah, di mana tamu mandi dapat minum mata air. Seperti diketahui, ini digunakan penyakit reumatik, khususnya reumatik sendi, dan selanjutnya untuk luka kaki serta penyakit kulit. Sumur ditutup oleh dinding, di mana tabung pasangan bata kehabisan air. Bagi penduduk asli yang membutuhkan, kesempatan gratis, dipisahkan dari bangunan oleh gerbang besi, terbuka.”

Kemudian diuraikan juga di dalam News of the Day for the Dutch East Indies, “Pesanggrahan lama di sekitarnya telah diserahkan kepada Misi Reformasi, dan di sana penduduk asli yang menderita dirawat dan diberi makan oleh Pdt. Bakker Van Keboemen. Resor baru itu sendiri didirikan oleh beberapa orang secara pribadi. Sebuah hotel kecil untuk pengunjung Eropa pasti akan cocok di sini. Saat ini masih ada yang harus dilakukan di rumah tamu, dibangun bilik dan dikelola oleh seorang mandor.”
Dengan kata lain, pemandian itu telah direnovasi, dan akomodasi untuk tamu telah mendapat perhatian.

 

Dapat Menenangkan Syaraf
Dua tahun kemudian, tepatnya 1907, sebuah artikel yang ditulis Nyonya R muncul di Bataviaasch Nieuwsblad mengiklankan Pemandian Krakal. Nyonya R menulis, “Suami saya, yang menderita kaku di kaki terkait dengan diabetes, sudah bisa jalan-jalan cepat setelah mandi beberapa kali. Dan saya sendiri yang menderita reumatik pada tulang belikat selama lebih dari setahun, mengalaminya setelah enam belas hari. Sekali sehari saya mandi di air, semua rasa sakit telah hilang. Sementara saya merasa nyaman dan tenang. Karena efek menenangkan dari mandi ini begitu menyolok, dan orang lain juga mengalami hal yang sama. Saya bertanya kepada dokter terkenal, apa yang mungkin menjadi penyebabnya. Dia menjawab, karena mandi yodium dapat menenangkan syaraf. Ini terbukti benar, karena seorang wanita tua Eropa yang sangat menderita karena syarafnya juga telah menemukan obatnya di Krakal. Jadi saya melanjutkan untuk berbicara dengan seorang wanita Tionghoa yang hampir menjadi buta dan pergi ke sana atas saran dokter. Dan lihatlah, dia mendapatkan penglihatannya lagi.”

Nyonya R juga menyimpulkan bahwa masih banyak lagi yang diinginkan. “Begitu Krakal mendapat reputasi seperti Lourdes atau tempat pemandian serupa, dan dokter mungkin ingin menetap di sana. Tapi untuk saat ini, tempat yang bagus untuk tinggal, trem dan dokter adalah di antara keinginan yang masih belum terpenuhi,” tulis Nyonya R lagi.

 

Bangunan Hotel
Pemandian Krakal tetap relatif tidak dikenal pada tahun-tahun berikutnya, mungkin karena kurangnya hotel yang bagus.
“Di Eropa,” tulis surat kabar lain pada tahun 1917, “tidak mungkin bagi sumber seperti Krakal untuk tetap tidak dikenal, tetapi tergesa-gesa untuk mengeksploitasinya dengan tepat demi kepentingan umat manusia yang menderita. Mengapa masalah seperti itu harus diabaikan di Hindia? Ada hotel sederhana di Krakal yang bisa diperluas. Kami menarik perhatian pihak yang berkepentingan ke beberapa hal tersebut.”

Pada tahun 1918, sebuah artikel ekstensif tentang Krakal muncul di Weekblad voor Indie, juga mingguan wanita untuk Hindia Belanda (Nomor 34, 1 Desember 1918). Penulis, Ny. Terhorst-de Boer, menggambarkan akomodasi tersebut sebagai berikut: “Hotel sebenarnya adalah komplek bangunan kecil, dibangun bersama dan saling berhubungan. Bangunan mewakili semua gaya, sebagaimana kebiasaan di Timur kita, Jawa, Indo-Eropa. Saat ini masih ada dua mobil dan beberapa ekor sapi, tetapi dalam semua penampilan akan ada departemen baru dengan empat kamar tamu tersedia dalam beberapa waktu.”
Dia memiliki pendapat yang kuat tentang pertanyaan mengapa keadaan belum berjalan di Krakal, seperti tidak ada dokter, tidak ada sambungan telepon, tidak ada toko dan tidak ada hiburan.

Menurutnya, justru karena semua begitu sederhana, hanya orang-orang yang benar-benar sakit yang datang, tanpa ditemani. Dan itu tentu saja juga membuat kunjungan menjadi kurang menarik.
Seperti ditulis Ny. Terhorst-de Boer, beberapa tahun kemudian hotel itu dijual, dengan nilai f 35.000. “Hotel spa terkenal yang menguntungkan, terdiri dari tiga bangunan Bayu di atas tanah properti seluas 1.595 meter termasuk persediaan dua sapi dan dua mobil,” tulis Ny. Terhorst-de Boer.
Sementara itu hotel yang lebih kecil telah ditambahkan. Namun sifat perdagangan tidak berubah selama tahun-tahun berikutnya. Selain pemandian dan dua hotel kecil, karakter resor tetap sama, sehat tetapi tidak menarik.

 

Peristirahatan Luar Biasa
Bahkan pada tahun 1935, De Locomotief menulis: “Tidak ada Boulevard Des Anglais, tidak ada mobil, tidak ada lampu listrik atau pasokan air. Ada jalan selebar empat meter, dengan dinding teras di sebelah kanan, di mana Kromo memiliki rumah. Ada lampu minyak, dan tanda di seberang jalan itu bertuliskan ‘Badhotel Krakal’. Malamnya ada doa dan nyanyian santri dan pemuda. Ada jalan-jalan yang dilalui para petani ke dan dari sawah. Ini adalah desa dengan keadaan dan suara desa, tetapi juga dengan kedamaian total yang hanya akan ditemukan di tengah-tengah masyarakat alami.”
Seperti ditulis De Locomotief lagi: “Surat datang tiga kali seminggu, tidak ada toko yang akan membantu Anda dengan perlengkapan mandi, semuanya harus berasal dari Kebumen. Semuanya berjalan dengan kereta anjing 12 km ke sana dan 12 km kembali, cukup 50 sen.”

Diuraikan lagi, “Ini adalah peristirahatan yang luar biasa, seperti yang mungkin sudah dikenal pada zaman Kyai Agung Sabdo Guno. Kesimpulannya, mereka yang ingin menggabungkan kegembiraan duniawi dengan memperbaiki otot kaku mereka, menghindari Krakal. Tetapi yang sebulan sekali ingin istirahat total dan juga ingin mandi yang bermanfaat, dia datang ke Krakal, mengambil sabun dan pasta giginya, dan dia akan sembuh di sana.”
Dan begitulah yang tersisa. Tidak ada yang mau repot-repot mengubah Krakal menjadi resor yang modis. Itu adalah desa, dan tetap menjadi desa. * (Ken Abimanyu)

* (Sumber: Java Post)
* Ken Abimanyu, penyuka wayang, penyuka sekaligus pemerhati sejarah dan budaya dan juga pekerja seni. Lelaki yang lahir di Krakal Kebumen ini, selalu bangga menyebut dirinya sebagai Inlander Krakal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

x