Minggu , 16 Desember 2018
Beranda » Pertanian » Harga Pangan Pokok di Yogyakarta Stabil

Harga Pangan Pokok di Yogyakarta Stabil

Pemerintah berupaya keras mengantisipasi terjadinya fluktuasi harga pangan menjelang akhir tahun melalui peningkatan produksi dan perbaikan tata niaga sebagai solusi permanen mengatasi gejolak harga pangan.

Demikian dikatakan Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementan Agung Hendriadi seusai mengunjungi Pasar Beringharjo Kota Yogyakarta, Selasa (13/11).
Setelah melihat langsung kondisi pasokan dan perkembangan harga pangan pokok dan strategis di Kota Yogyakarta, Agung mengungkapkan bahwa harga komoditas pangan pokok dan strategis di Yogyakarta pada pekan pertama November cukup stabil.
 
“Seperti tadi kita lihat sama sama harga telur normal di harga 20 – 21 ribu, daging ayam dan sapi juga normal, bawang merah 20 ribu bawang putih 20 ribu. Hanya cabe merah keriting yang agak mahal ya 20 ribu. Ini juga bisa dibilang masih normal,” jelas Agung.
 
Menurut Agung, ini artinya harga bahan pokok di jogja terkendali. Dia pun berharap harga terkendali sampai akhir tahun, karena biasa nya untuk menghadapi Hari Besar Keagamaan Nasional ( HBKN) ada lonjakan permintaan barang.
 
“Tapi tadi ada pengakuan pedagang, kalau natal dan tahun baru tidak terlalu ada lonjakan seperti lebaran Idul fitri, mudah-mudahan akan terus begini, jadi masyarakat akan dapat harga wajar dan pedagang untung,” tambahnya.
 
Dalam kunjungannya Agung juga mengunjungi stand Toko Tani Indonesia (TTI) di halaman parkir Pasar Beringharjo. Dia mengungkapkan bahwa kehadiran TTI berperan dalam mengontrol harga.
 
“TTI disini jual telur 17.500, beras 8800, didalam (pasar) paling tinggi harga 9000, jadi kan didalam pasar sungkan mau naikin harga tinggi tinggi karena di sini banyak,” ungkapnya.
 
Jadi walaupun jumlah TTI belum terlalu banyak, menurut Agung kehadiran TTI berfungsi mengontrol harga dan bukan untuk menyaingi pedagang pasar.
Terkait pasokan bahan pangan, Agung mengungkapkan bahwa kondisi pasokan terlihat dalam posisi selalu aman. Hal ini dikarenakan ada panen terus setiap bulan.
 
“Sudah kita cek juga pasokan cukup, beras cukup bawang melimpah, telur apalagi dan daging ayam, bahkan kita sudah ekspor,” jelasnya.
 
Menjelang akhir tahun, menurut Agung, pihaknya akan terus melakukan pemantauan harga.
“Manakala harga melonjak, kita akan lakukan operasi pasar, tapi saya harapkan tidak ada operasi pasar,” tegasnya.
 
Sumber: Kementan

Lihat Juga

Pasar Beringharjo, Dulu Terindah Di Jawa

Pembangunan Pasar Beringharjo oleh Nederlandcsh Indishe Beton Maatschappij di tahun 1920-an dilakukan secara bertahap. Tahap …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *